Karakteristik Burung Branjangan dan Cara Perawatannya

Terdapat banyak sekali jenis burung yang dapat dijadikan sebagai masteran, antara lain adalah burung branjangan. Tidak semua orang mengetahui jika burung yang bertubuh kecil ini juga punya suara khas tersendiri pada suara kicauannya.

Burung branjangan yang telah jinak umumnya punya banyak keunggulan. Antara lain adalah, cepat dalam berkicau, lebih gampang beradaptasi dengan manusia dan pastinya tidak mudah stres. Berbeda apabila kita baru saja memperolehnya dari hutan yang biasanya masih belum menurut pada pemiliknya.

Agar burung ini tidak mudah stress maka dari itu anda harus benar-benar merawatnya dengan baik dan juga memperlakukan dengan istimewa. Melatih Branjangan membutuhkan kesabaran serta memerlukan ketelatenan.

Karakteristik Burung Branjangan
Karakteristik Burung Branjangan

Karakteristik burung branjangan yang tidak ada pada burung lain yaitu kemampuannya berkicau sambil hovering atau terbang di tempat.

Pada alam bebas, burung ini senang terbang dengan memanjat terus membumbung ke atas sambil berkicau hingga tidak terlihat, dan tiba-tiba burung meluncur dan sudah sampai di tanah.

Branjangan merupakan jenis burung kecil yang ukurannya antara 10 sampai dengan 14 cm dari ujung paruh sampai dengan ujung ekor. Dengan begitu, ukurannya yang kecil itu memudahkan burung ini untuk bergerak.

Burung jenis ini dikatakan sebagai burung yang terkenal sangat lincah, karena suka bergerak dan melompat. Selain itu juga bisa terbang secara vertikal, berbeda dengan jenis burung yang lainnya.

Habitat Burung Branjangan

Habitat Burung Branjangan
Habitat Burung Branjangan

Branjangan punya kerabat jumlahnya banyak. Merupakan Alaudidae dengan 75 jenis dalam kerabatnya. Burung ini merupakan burung tanah, atau disebut bushlark yang maknanya burung semak kecil yang bersifat periang.

Makanan pokokinya adalah biji-bijian, padi, serangga, dan juga pucuk tanaman yang muda. Dalam masa berkembang biak burung ini yaitu saat bulan Maret sampai September.

Untuk masa puncak dari mulai Maret hingga Agustus, branjangan melakukan perkawinan dengan cepat dan bertelur hampir tiap bulan.

Burung jenis ini di habitat aslinya sangat menyukai tempat kering di area tanah gersang atau tanah yang kondisinya setengah kering. Suka dengan wilayah rumput, stepa, area berbatu karang dan juga gunung pasir.

Pada umumnya di Jawa bila musim tebang tebu dan musim petik kedelai, branjangan kerap muncul dan menyusun sarang di tempat-tempat kering serta bebatuan. Kicauannya terdengar nyaring dan kadang dengan gayanya yang unik menjadi hiburan tersendiri untuk para petani tebu.

Burung yang suka bertengger di atas batu ini, asal mulanya dari benua Asia dan juga Afrika.

Di Indonesia branjangan banyak berkembang di daerah Jawa, Irian Jaya, Nusa Tenggara, Kalimantan Selatan, dan juga Bali. Salah satu jenis branjangan yang sering dikenal di kalangan pecinta burung di Indonesia yaitu Mirafra Javanica.

Karakteristik Burung Branjangan

Sekarang ini Branjangan yang asalnya dari tanah Jawa yang punya banyak keunggulan sudah sulit ditemukan di pasaran. Tapi sekarang ini branjangan yang terdapat di pasar banyak berasal dari daerah Nusa Tenggara atau dari Sumatra.

Para pecinta burung di Indonesia, branjangan yang populer yaitu yang asalnya dari Pulau Jawa, terutama dari Jawa Tengah dan di daerah Jogja terutama di daerah Wates.

Burung yang asalnya dari kawasan ini punya ciri-ciri yang disukai penggemar branjangan. Yaitu mempunyai mental yang baik, body besar dan juga volume suara yang keras dan juga variasi.

Kemudian juga punya suara yang beragam, warna yang menarik dengan corak batik, kemerahan ataupun kekuningan.

Di Pulau Jawa, branjangan terbagi pada beberapa daerah penyebaran, antara lain di Jawa Tengah, Jawa Timur serta Jawa Barat.

Di wilayah Jawa Barat maka yang jadi maskot untuk penggila Branjangan yaitu yang asalnya dari daerah Sapan. Karena jenis burung ini populer dengan kicauannya yang terdengar sangat nyaring melengking dan juga kristal. Karakteristik burung branjangan ini juga punya jambul.

Branjangan yang asalnya Sapan bila dilihat dari fisiknya tidak terlalu besar hanya seukuran 12 sampai 13 cm. Berbeda bila dibandingkan dengan branjangan dari daerah Jawa Tengah yang bisa mencapai ukuran tubuh 12 sampai dengan 14 cm hampir seukuran dengan burung gelatik.

Motif batik burung yang asalnya dari daerah ini motifnya terlihat lebih gelap dengan corak batik yang warnanya hitam sedikit sama dengan branjangan yang asalnya dari daerah NTB serta Sumbawa.

Sedangkan untuk burung ini yang asalnya dari Wates membawa daya tarik tinggi sebab ciri fisik yang lebih besar serta punya warna dan motif batik yang terlihat menarik.

Nah, karakteristik burung branjangan yang asalanya dari Nusa Tenggara untuk corak warna bulunya yang lebih terlihat gelap. Ukuran tubuhnya lebih kecil dari jenis burung branjangan dari daerah lain, ukuran 10 sampai 12 cm.

Cara Merawat Branjangan Agar Gacor

Jika akan dijadikan sebagai burung lomba, pastinya syarat yang harus dimiliki adalah burung harus gacor. Selain itu, untuk dijadikan master burung pastinya harus punya varian suara yang tidak sedikit.

Berbagai cara yang dapat kita lakukan untuk menjadikan suara Burung Branjangan ini merdu antara lain memberikan makanan tambahan, perawatan kandang dengan rutin, di jemur setiap pagi kemudian jangan lupa dimandikan.

Perawatan Harian

Pada saat spagi hari, angin-anginkan burung selama 15 hingga 30 menit. Lalu mandikan burung dengan cara semprot selama kurang lebih 5 hingga 10 menit. Jangan terlalu basah waktu memandikannya.

Sesudah dimandikan, jemur lalu berikan makanan ekstra yang berupa kroto atau jangkrik. Anda juga bisa memberi vitamin burung terbaik supaya burung tetap fit.

Waktu memandikan burung, manfaatkan shampo untuk untuk burung supaya bebas dari kutu. Jemur kurang lebih selama 1 hingga 2 jam selanjutnya digantang / ditempatkan pada tempat yang tinggi.

Sangkar

Sangkar untuk Burung Branjangan dianjurkan jangan terlalu kecil atau setidaknya punya tinggi 100 cm serta lebar 70 cm. Jenis burung ini tergolong lincah dan gemar meloncat-loncat.

Maka dari itu, sebaiknya pelihara Burung Branjangan tersebut pada sangkar yang besar agar tidak mudah stress. Tidak harus lebar ukuran sangkarnya.

Tapi, cobalah memilih sangkar yang tinggi. Contohnya lebih dari 100 cm. Dengan begitu, burung dapat lebih bebas berekspresi. Burung ini punya keahlian yang unik yaitu dapat terbang dengan vertikal.

Sering seringlah mengajaknya keluar dan bertemu dengan burung-burung yang lain, karena burung ini suka bergaul. Jadi burung tidak akan bosan dan juga stres.

Pemberian Pakan

Berikanlah jangkrik dan kroto sebagai makanan tambahan agar tetap fit. memberikan pakan dengan teratur seperti kroto atau jangkrik juga bisa mempengaruhi cepat atau tidaknya Branjangan utuk gacor.

Makanan utama burung ini yaitu millet dan padi. Untuk jangkrik dan kroto atau ulat hongkong dapat anda berikan pada saat memandikan burung saat pagi hari serta di sore hari ini.

Anda dapat memberikan pakan untuk burung branjagan dua atau tiga ekor di pagi hari dan dua atau tiga ekor lagi saat sore hari.

Tinggalkan Komentar