Cara Budidaya Merpati Kipas, Berikut Ini Langkah dan Panduannya

Jika kita berbicara tentang penakaran burung, tidak akan lepas dari cara budidaya Merpati Kipas yang satu ini. Merpati Kipas merupakan salah satu jenis burung Merpati hias yang cukup populer di kalangan para pecinta burung.

Maka tak heran lagi jika banyaknya permintaan terkait jenis burung ini. Burung Merpati Kipas memiliki daya tarik tersendiri dari bentuk tubuhnya yang unik dan menarik.

Daftar Harga Burung Terbaru. Jalak Bali Anakan 3jt Per Pasang, Update 01 Mei 2021.

Pemesanan Ring Burung. Diskon hingga 500 per biji, harga mulai 1500 per biji.

Selain itu juga, burung Merpati ini disebut sebagai Merpati Kipas karena ekornya yang serupa dengan bentuk kipas. Dari sinilah burung Merpati tersebut banyak diminati.

Tak jarang burung ini dibudidayakan untuk diperjualbelikan dengan harga yang cukup mahal. Dengan demikian, cara budidaya burung Merpati Kipas ini dapat dijadikan peluang usaha yang menjanjikan.

Cara Budidaya Merpati Kipas
infobinatang.com

Cara Budidaya Merpati Kipas

Jika hendak membudidayakan Merpati Kipas, dapat dilakukan dengan cara dan langkah yang mudah. Bermodalkan sedikit, anda dapat meraup keuntungan yang cukup tinggi.

Penasaran dengan cara budidaya burung Merpati Kipas ini? Berikut akan kami jelaskan langkah-langkahnya untuk anda.

Persiapan Kandang

Cara budidaya Merpati Kipas pertama kali adalah dengan persiapan kandang. Terdapat beberapa sistem kandang yang dapat digunakan untuk membudidayakan burung Merpati Kipas ini.

Kandang Baterai

Kandang baterai merupakan kandang yang sengaja dibuat secara khusus untuk sepasang burung Merpati Kipas. Biasanya kandang ini minimal berukuran 90 cm x 50 cm x 50 cm.

Dibandingkan dengan sistem kandang lainnya, kandang baterai ini memiliki beberapa keunggulan. Satu diantaranya adalah lebih hemat tempat.

Pasalnya, kandang yang dibuat dapat disusun dengan baik. Selain itu, juga lebih mudah dalam pengontrolannya ketika Merpati Kipas mengalami sakit. 

Kelebihan lainnya adalah menghindari perselingkuhan antar pasangan. Serta yang tak kalah pentingnya adalah tidak terjadinya pertarungan antar pasangan lain.

Kandang Koloni

Cara budidaya Merpati Kipas juga dapat menggunakan sistem kandang koloni. Kandang koloni merupakan sistem kandang dengan ukuran yang jauh lebih besar dibandingkan dengan sistem kandang baterai.

Semua burung Merpati Kipas dapat dimasukkan dan dipelihara serta dibudiayakan hanya dalam satu kandang saja. Sistem kandang koloni ini juga memiliki beberapa kelebihan, salah satunya adalah lebih efisien dalam segi penggunaan tenaga dalam perawatan serta perhitungan waktu.

Kandang Umbaran

Sistem kandang lainnya yang dapat digunakan untuk budidaya Merpati Kipas adalah kandang umbaran. Kandang umbaran yaitu sistem kandang dengan cara melepas burung Merpati Kipas ke alam terbuka. 

Dengan sistem kandang ini, maka Merpati Kipas akan hidup lebih mandiri. Sistem kandang ini lebih hemat pakan dan juga tenaga.

Jika pilihan sistem kandang sudah terpenuhi, maka dapat langsung menyiapkan perlengkapan lainnya, seperti wadah minum, wadah pakan, dan juga sarangnya.

Cara Budidaya Merpati Kipas
ayselalver.blogspot.com

Memberikan Pakan Bernutrisi

Cara budidaya Merpati Kipas selanjutnya adalah dengan memberikan pakan bernutrisi. Pakan yang bernutrisi akan membuat burung Merpati Kipas selalu dalam keadaan yang sehat selama proses perkawinan berlangsung.

Jenis makanan yang baik untuk diberikan pada burung Merpati Kipas seperti milet, kacang hijau, godem, beras merah, dan juga jagung. Tak ketinggalan dengan pemberian minum sebanyak dua kali dalam sehari.

Proses Perkawinan

Terkadang burung Merpati Kipas akan melangsungkan perkawinan setelah membuat sarangnya untuk bertelur. Indukan akan mulai mencari dedaunan atau jerami untuk dijadikan sebuah sarang. 

Setelah proses perkawinan berlangsung, Merpati Kipas akan mengeluarkan telur sebanyak 1 hingga 2 butir telur. Setelah dierami selang waktu 18 hari telur akan menetas.

Sebagai pendukung cara budidaya Merpati Kipas agar lebih berhasil, sediakan pakan di dekat indukan supaya mudah mencari pakan dan fokus dalam mengerami.